Akuntansi adalah Hal yang Penting untuk Perkembangan Bisnis Anda

Bagi sebagian orang, banyak yang masih bertanya apa itu akuntansi? apa itu akuntan?. Pengertian akuntansi adalah berkaitan dengan sistem hitung-menghitung, tapi faktanya akuntansi atau accounting adalah sebuah proses yang tidak sederhana. Seorang praktisi yang ahli dalam bidang ini sendiri adalah akuntan. Akuntan adalah seseorang yang sudah ahli atau expert dalam bidang akuntansi. Akuntan adalah sebuah pekerjaan yang sangat perusahaan butuhkan karena setiap akuntansi perusahaan membutuhkan seorang akuntan.

Definisi akuntansi juga dapat terdefinisikan sebagai bahasa bisnis untuk mengukur hasil kegiatan ekonomi dalam organisasi serta menyampaikan informasi kepada berbagai pihak, termasuk manajemen, investor, kreditor, dan regulator. Berbagai teori sendiri telah banyak terkemukakan mengenai pengertian akuntansi. Pengertian akuntansi menurut para ahli banyak terjabarkan luas dan kemudian berkembang menjadi berbagai pengertian lainnya. 

Berbagai teori berkembang seiring dengan semakin banyaknya orang yang ingin mempelajarinya, mengingat ilmu sistem accounting memberi berbagai kemudahan dalam melakukan kegiatan. Meskipun software accounting sangat membantu, tetapi sebagai seorang pengusaha, ilmu akuntansi ini sangat penting untuk dipahami.

akuntansi adalah

Pengertian Akuntansi adalah

Menurut Wikipedia, pengertian akuntansi adalah suatu proses mencatat, meringkas, mengklasifikasikan, mengolah, dan menyajikan data transaksi, serta berbagai aktivitas yang berhubungan dengan keuangan, sehingga informasi tersebut dapat digunakan oleh seseorang yang ahli di bidangnya dan menjadi bahan untuk mengambil suatu keputusan. Pengertian akuntansi menurut para ahli juga terjabarkan menjadi luas salah satunya adalah Sumarsan. Sumarsan berpendapat, pengertian akuntansi adalah suatu seni untuk mengumpulkan, mengidentifikasi, mengklasifikasi, mencatat transaksi sesuai kejadian yang berhubungan dengan keuangan untuk mendapatkan informasi berupa laporan keuangan yang dapat digunakan oleh pihak yang berkepentingan.

Prinsip dasar akuntansi adalah berhubungan dengan keuangan dari awal hingga akhir; mulai dari pencatatan, pengelompokan, pengolahan, serta penyajian data terkait suatu transaksi. Umumnya proses ini memiliki periode mulai dan periode berakhir atau dengan istilah ‘tutup buku’. Definisi akuntansi adalah sebuah ilmu yang memperhatikan segala jenis proses mulai dari awal hingga akhir. Hal inilah yang menjadikan accounting adalah ilmu yang sangat bermanfaat dan berguna bagi manusia. 

Berbeda dengan anggapan banyak orang, akuntansi mencakup setiap proses yang berhubungan dengan keuangan, sehingga tidak terbatas pada catat-mencatat atau hitung-menghitung saja, tetapi juga setiap aktivitas yang dilakukan untuk mengukur hasil dari seluruh kegiatan ekonomi yang dilakukan. Hasil dari pengukuran ini kemudian dapat tersajikan sebagai data terpisah yang dapat teranalisis oleh berbagai pemangku kepentingan yang terlibat.

Dengan akuntansi yang tepat memungkinkan manajemen perusahaan untuk lebih memahami keuangan bisnisnya. Hal ini agar mereka dapat secara strategis merencanakan pengeluaran masa depan untuk memaksimalkan keuntungan.

Siklus Akuntansi
Sumber: Pixabay.com

Pengertian Akuntansi Menurut Para Ahli

Pengertian accounting adalah sebuah ilmu yang berhubungan dengan keuangan. Definisi accounting sendiri kemudian berkembang menjadi luas dan banyak dijabarkan oleh para ahli. Berikut ini beberapa pengertian akuntansi menurut para ahli.

Waren dkk (2005:10)

Pengertian akuntansi adalah sebuah informasi yang menghasilkan berbagai laporan mengenai keuangan dan performa perusahaan dalam suatu periode. Hal ini menandakan, accounting adalah sebuah ilmu yang menyajikan mengenai laporan bagi suatu perusahaan.

Suparwoto L (1990 : 2)

Apa itu akuntansi menurut Suparwoto? Pengertian akuntansi adalah teknik atau sistem untk mengukur dan mengelola berbagai transaksi perusahaan. Pengelolaan tersebut kemudian menjadi suatu laporan yang berfungsi untuk mengetahui performa perusahaan. Suparwoto mendefinisikan accounting adalah sebuah ilmu yang berfungsi memberikan laporan bagi perusahaan.

Soemarsono S.R (2004)

Soemarsono menyatakan pengertian akuntansi adalah sebuah proses mengidentifikasi dan mengukur informasi ekonomi untuk kemudian memungkinkan adanya penilaian kinerja performa perusahaan. Hal ini menandakan accounting adalah sebuah ilmu untuk menilai kinerja perusahaan.

Siklus Akuntansi adalah

Siklus akuntansi mulai saat Anda memasukkan transaksi bisnis—aktivitas atau peristiwa apa pun yang melibatkan uang bisnis Anda—ke dalam buku besar perusahaan Anda.

Pencatatan transaksi bisnis dengan cara ini merupakan bagian dari pembukuan.  Pembukuan adalah langkah pertama dari apa yang terkenal sebagai “siklus akuntansi”: sebuah proses yang memiliki rancangan untuk menerima informasi keuangan mentah dan mengeluarkan laporan keuangan yang akurat dan konsisten.

Baca juga : APA ITU FORECASTING PENJUALAN?

Siklus akuntansi memiliki enam langkah utama, yaitu:

  1. Menganalisis dan mencatat transaksi (melihat faktur, laporan bank, dan lainnya.)
  2. Posting transaksi ke buku besar (sesuai dengan aturan double-entry accounting)
  3. Siapkan neraca percobaan yang belum sesuai (ini melibatkan daftar semua akun bisnis Anda dan mencari tahu saldonya)
  4. Buatlah jurnal penyesuaian pada akhir periode
  5. Siapkan neraca saldo yang sudah sesuai
  6. Siapkan laporan keuangan

Prinsip Dasar Akuntansi adalah

Seperti ilmu lainnya, accounting tentu memiliki berbagai prinsip dasar dalam membuat laporan keuangan. Berikut ini 5 prinsip dasar akuntansi yang wajib seorang akuntan pahami.

1. Prinsip biaya

Prinsip biaya mendefinisikan titik waktu di mana pemegang buku dapat mencatat transaksi sebagai biaya dalam pembukuan. Hal ini terkenal sebagai prinsip pengakuan biaya, menyatakan bahwa biaya terjadi pada saat bisnis menerima barang atau jasa dari entitas lain.

Pada dasarnya, ini berarti bahwa pengeluaran terjadi ketika barang diterima atau layanan dilakukan, terlepas dari kapan bisnis ditagih atau membayar transaksi.

2. Prinsip pendapatan

Prinsip pendapatan mendefinisikan ketika pemegang buku dapat mencatat transaksi sebagai pendapatan di pembukuan. Hal ini menyatakan bahwa pendapatan untuk bisnis diperoleh dan dicatat pada titik penjualan.

Ini berarti bahwa pendapatan terjadi pada saat pembeli mengambil kepemilikan yang sah atas barang yang dijual atau layanan dilakukan, bukan pada saat uang tunai untuk transaksi tersebut diterima oleh penjual. Konsep ini kadang-kadang disebut “prinsip pengakuan pendapatan”.

3. Prinsip beban

Prinsip beban menyatakan bahwa Anda harus menggunakan biaya historis suatu barang dalam pembukuan, bukan biaya penjualan kembali. Misalnya, jika bisnis Anda memiliki properti, seperti real estat atau kendaraan, itu harus dicantumkan sebagai beban historis properti, bukan nilai pasar wajar properti saat ini.

4. Prinsip pencocokan

Prinsip pencocokan menyatakan bahwa Anda harus mencocokkan setiap item pendapatan dengan item pengeluaran. Misalnya, jika Anda menjual burger Anda dapat menghitung biaya roti, daging, dan topping pada saat pelanggan membeli burger Anda.

Dengan kata lain, Anda mencocokkan biaya bahan taco dengan pendapatan yang diperoleh dari penjualan taco. Ketika sebuah bisnis menerapkan prinsip pendapatan, biaya, dan pencocokan dalam praktiknya, mereka beroperasi di bawah metode akuntansi akrual.

5. Prinsip objektivitas

Prinsip objektivitas menyatakan bahwa Anda harus menggunakan hanya data faktual dan dapat diverifikasi dalam buku, bukan pengukuran nilai yang subjektif. Bahkan jika data subjektif tampaknya lebih baik daripada data yang dapat diverifikasi, data yang dapat diverifikasi harus selalu digunakan.

Manfaat Akuntansi adalah

Akuntansi sangat penting jika Anda ingin mengembangkan bisnis dengan cara yang terukur dan dapat terprediksi. Dengan memiliki sistem pelacakan aset, liabilitas, dan pendapatan bisnis akan membuat Anda untuk memiliki kemungkinan dalam membuat keputusan bisnis yang cerdas dan tepat berdasarkan kinerja masa lalu dan menyajikan kesehatan keuangan perusahaan Anda.

Dengan sistem yang jelas dan teratur, Anda tidak hanya bisa menganalisis data keuangan perusahaan, tapi juga membantu pertumbuhan dan menambah keuntungan. Akuntansi yang baik juga membantu Anda memuaskan pelanggan. Bagaimana caranya? Dengan mengetahui kemampuan perusahaan secara finansial dalam hal pendapatan dan biaya, perusahaan akan bisa menentukan kemungkinan untuk berinovasi agar dapat lebih meningkatkan pelayanan kepada pelanggan.

Dengan mengetahui kondisi finansial, perusahaan juga akan lebih memahami apa yang perlu terlaksana di masa depan untuk mempertahankan tingkat kepuasan pelanggan dan mengembangkan bisnis. Selain beberapa hal di atas, yang tidak kalah penting adalah, akuntansi juga membantu Anda melacak siapa yang berhutang pada perusahaan. Anda berhutang kepada siapa, bagaimana cara mengelola catatan penggajian, pembayaran pinjaman, pembayaran bunga, dan mungkin yang terpenting, membuat Anda memiliki data keuangan yang Anda butuhkan saat datang waktu untuk mengajukan dan membayar pajak perusahaan.

Pentingnya MembayarPajak
Sumber: Pixabay.com

Fungsi Akuntansi

Sebagai suatu ilmu yang sangat masyarakat butuhkan, akuntansi tentu memiliki berbagai fungsi dan tujuannya. Tujuan akuntansi sendiri adalah untuk memberikan informasi bagi perusahaan mengenai kinerjanya dalam sebulan. Tujuan akuntansi secara umum berguna untuk memudahkan perusahaan dalam melihat performa selama satu periode.

1. Mengamankan peminjaman

Laporan keuangan terkini menunjukkan posisi perusahaan Anda. Hal ini penting jika Anda ingin mendanai bisnis kecil Anda dengan pinjaman.

Misalnya, Anda ingin mengajukan pinjaman melalui salah satu bank besar. Anda harus menyediakan, rata-rata, tiga tahun laporan keuangan, dengan tambahan proyeksi arus kas satu tahun. Hampir tidak mungkin untuk mengirimkan semua ini jika Anda tidak memiliki sistem accounting.

2. Membantu merencanakan biaya

Apakah harga pokok penjualan Anda meningkat? Margin keuntungan lebih tipis? Apakah tujuan pertumbuhan Anda masuk akal? Tanpa laporan keuangan, Anda tidak akan memiliki jawaban yang objektif.

Selain itu, laporan keuangan memungkinkan Anda menilai dengan tepat seberapa cepat bisnis Anda berkembang. Sehingga, tanpa laporan keuangan yang akurat, Anda mungkin tergoda untuk menggunakan metrik yang mudah seperti “pertumbuhan penjualan”, yang tidak memberi Anda gambaran keuangan lengkap.

Akuntansi perusahaan dapat membantu untuk merencanakan budget sehingga tingkat pembelian perusahaan berkurang. Hal inilah yang menyebabkan akuntansi perusahaan harus terkelola dengan baik dan benar. Akuntansi perusahaan dapat menjadi salah satu indikator penting dalam merencanakan budget.

Baca juga : MENGENAL PROCUREMENT MANAGEMENT DAN FUNGSINYA BAGI PERUSAHAAN

3. Membantu mendapatkan investor

Anda mungkin tidak berencana untuk mencari investor atau menjual bisnis Anda sekarang. Tapi itu ide yang baik untuk membiarkan pilihan Anda terbuka. Dan cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan menerapkan sistem akuntansi yang tepat sekarang.

Oleh karena itu, calon investor atau pembeli akan mengharapkan catatan akuntansi yang membuktikan bisnis Anda menguntungkan dan di jalur untuk pertumbuhan. Catatan ini harus CPA sediakan.

4. Mengetahui sirkulasi keuangan

Proses akuntansi yang solid memberikan catatan keuangan yang lengkap dan akurat, yang mengurangi risiko terjadinya pelanggaran undang-undang perpajakan. Dan, ketika Anda memiliki akuntan yang mengajukan pajak, Anda akan yakin bahwa itu akan dilakukan secara akurat dan tepat waktu

Dengan mengacu pada neraca Anda, Anda dapat melacak seberapa efektif Anda mengumpulkan pembayaran. Kemudian Anda dapat menerapkan proses—tenggat waktu pembayaran yang lebih sulit, atau tindak lanjut yang lebih baik dengan klien—untuk memastikan Anda mendapatkan uang yang Anda peroleh saat Anda membutuhkannya.

Ketika pelanggan berhutang uang kepada Anda, itu muncul sebagai Piutang Usaha (AR) di neraca Anda. Hal ini yang software akuntansi atau akuntan Anda akan siapkan. Neraca memberitahu Anda berapa banyak AR yang telah Anda kantongi selama sebulan, dan berapa banyak yang masih terutang.

Kesimpulan

akuntansi adalah

Penguasaan yang baik terhadap ilmu akuntansi adalah salah satu modal yang perlu setiap pelaku usaha miliki; khususnya bagi mereka yang ingin dengan tepat mengambil keputusan terbaik bagi bisnis yang mereka jalankan. Namun, tentu menguasai cabang ilmu yang satu ini hingga dapat menghasilkan laporan keuangan yang akurat bukanlah perkara yang mudah.

Akuntansi sendiri adalah sistem informasi yang mengakui, mencatat, dan mengkomunikasikan peristiwa moneter dari suatu entitas ekonomi. Ini mengacu pada proses mengidentifikasi, mengukur dan mengkomunikasikan informasi ekonomi untuk memungkinkan penilaian dan keputusan yang tepat oleh pengguna informasi. Di dunia yang terus berubah ini, kehidupan manusia juga berubah.

Dengan berkembangnya teknologi implikasi Akuntansi telah mencapai bentuk baru, salah satu contohnya adalah proses pembukuan yang lebih mudah dan semuanya berjalan dengan otomatis, salah satunya dengan menggunakan cloud accounting yang disediakan oleh Equip.

Afzal Ziqri
Afzal Ziqri
The Man Who Want To Know Everything and Share It. Business Inquiries : [email protected]

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Baca Juga

Coba Gratis Software EQUIP

Diskusikan kebutuhan bisnis Anda dengan konsultan ahli kami dan dapatkan demonya! GRATIS!

Ingin respon lebih cepat?

Hubungi kami lewat Whatsapp

Icon EQUIP

Aurel
Balasan dalam 1 menit

Aurel
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami
+628111775117
×
Jadwalkan Demo Via WA