General Ledger : Pengertian, Fungsi, & Cara Membuatnya

General ledger atau buku besar merupakan komponen penting akuntansi, sebab berisi catatan-catatan keseluruhan transaksi keuangan. Walaupun buku besar merupakan proses penting bagi akuntansi. Fungsi utamanya yaitu untuk membantu melihat gambaran terkait kondisi finansial usaha lebih luas.

Daftar isi


    DemoGratis

    Apa Itu General Ledger?

    General Ledger merupakan kumpulan dari transaksi keuangan usaha dalam laporan keuangan. Biasanya memiliki istilah lain sebagai pembukuan besar atau buku besar. Di dalam buku besar tersebut ada hasil mutasi dari transaksi yang berguna untuk mengecek kumpulan mutasi setiap akun, saldo akhir dan saldo awal yang digunakan dalam pembuatan jurnal penyesuaian hingga laporan keuangan.

    Seluruh informasi dalam buku besar biasanya berasal dari laporan jurnal umum. Kegunaan buku besar tersebut juga untuk melakukan pencatatan transaksi dalam tahun buku. Maka dari itu, buku besar juga termasuk faktor penting akuntansi, sebab berisi catatan keseluruhan transaksi keuangan.

    Baca Juga : Tips Sederhanakan Pembukuan Bisnis dengan Menggunakan Aplikasi Akuntansi

    Mengapa Perusahaan Butuh General Ledger?

    General ledger menyediakan ringkasan kesehatan mengenai finansial bisnis, dimana isinya untuk memberikan hasil dari laporan keuangan. Lalu, kenapa perusahaan memerlukan buku besar? Ada beberapa alasan yang perlu anda ketahui di bawah ini :

    1. Akurasi dalam Transaksi Keuangan

    Untuk mencatat data statistik dan transaksi bisnis serta beberapa sistem menggunakan model data yang terpadu dan menghubungkan detail dari transaksi itu sendiri. Biasanya laporan tersebut juga terdiri atas informasi mengenai pesanan, inventaris dan pelanggan sehingga dapat membantu merencanakan keperluan bisnis. Antara lain seperti cara menetapkan harga pokok, cara usaha membiayai seluruh kebutuhan dan pembelian inventaris.

    2. Membantu Mengambil Keputusan Penting

    Data secara lengkap dan akurat memiliki peranan penting dalam membuat proyeksi, prakiraan serta pernyataan keuangan dari pemimpin bisnis, pembeli potensial, stakeholders dan auditor untuk menganalisa bisnis.

    Buku besar juga dapat memungkinkan akuntan atau auditor dalam menelusuri bagian entri jurnal perseorangan atau individu agar dapat menemukan akar permasalahannya.

    3. Kemudahan Mengajukan Pajak

    Memastikan jika perusahaan dapat membayar izin usaha serta asuransi yang dibutuhkan guna ketentuan pajak. Tentu saja, hal tersebut dapat memberikan informasi rinci kepada perusahan terkait hal-hal yang perusahaan butuhkan untuk tujuan pengajuan pajak.

    4. Menyeimbangkan Buku

    Memungkinkan akuntan dapat menemukan kesalahan dalam neraca saldo, sekaligus dapat memperbaikinya jika ada ketidakseimbangan.

    5. Mengidentifikasi adanya Penipuan

    Dengan mencatat keuangan secara terperinci dan baik, dapat membantu perusahaan untuk mengidentifikasi adanya transaksi penipuan, sekaligus dapat memperbaikinya sebelum masalah lebih besar terjadi.

    Baca Juga : Sistem Pembukuan Berpasangan: Pengertian, serta Penerapannya

    Fungsi dari General Ledger

    GeneralLedger
    Sumber : Pixabay.com

    Ada beberapa fungsi general ledger yang perlu anda ketahui, antara lain :

    1. Sebagai Bahan Penyusunan Laporan Keuangan

    Fungsi utama general ledger yaitu menyediakan bahan untuk pembuatan berbagai macam laporan keuangan. Buku besar biasanya berisi seluruh catatan transaksi akuntansi yang sudah perusahaan lakukan selama periode tertentu. Dalam penghitungannya juga, setiap transaksi sudah dicatat berdasarkan masing-masing kategorinya sehingga lebih gampang untuk pengeekan.

    2. Rujukan Melihat Rincian Transaksi

    Buku besar dapat mengetahui rincian dari tiap-tiap transaksi. Anda akan mendapatkan catatan semua transaksi perusahaan selama periode waktu tertentu. Pada catatan tersebut, ada juga besaran nilai transaksi serta kapan terjadinya transaksi. Maka dari itu, buku besar biasanya menjadi rujukan pengecekan detail transaksi.

    3. Acuan Penyusunan Laporan Audit

    Fungsi utama buku besar yaitu acuan menyusun laporan audit. Proses audit pihak eksternal biasanya seringkali membuat para pemilik usaha was-was. Akan tetapi, jika setiap transaksi anda catat dengan cara rinci, urut dan juga rapi pada buku besar, maka kekhawatiran tersebut tidak akan pernah terjadi. Inilah alasan kenapa perusahaan harus mempunyai buku besar sebagai acuan penyusunan laporan untuk audit dengan cara akurat.

    4. Sebagai Tolak Ukut Memantau Kesehatan Perusahaan

    Buku besar adalah tolok ukur untuk mengetahui perkembangan dari sebuah bisnis. Sebab, dengan adanya buku besar, maka para pemilik usaha bisa membandingkan setiap catatan transaksi yang ada dalam tiap periode keuangan. Nah, dari sini anda jga dapat mengetahui bagaimana perkembangan bisnis perusahaan apakah sudah sesuai harapan atau belum.

    Baca Juga : Pembukuan Manual VS Software Akuntansi, Mana Yang Lebih Efektif?

    Bagaimana Cara Membuat General Ledger?

    General Ledger

    Ada beberapa tahapan proses dalam pembuatan buku besar, antara lain :

    1. Mengaturnya Berdasarkan Bagan Perusahaan

    Langkah pertama yang harus anda lakukan adalah membuat buku besar dengan mengaturnya sesuai bagan akun milik perusahaan.

    2. Membuat Entri

    Setelah itu, buat log detail atau entri jurnal dari transaksi bisnis yang terjadi. Termasu akun, jumlah nominal yang didebet dan tanggal, akun serta jumlah dana yang didebet, jumlah nominal yang dikreditkan, serta deskripsi transaksi.

    3. Mengelompokkan

    Kelompokkan setiap transaksi pada bagian bawah akun, seperti kas, penjualan dan yang lainnya. Biasanya tiap-tiap entri jurnal wajib anda tumpuk di bagian bawah pada bagan akun oleh perusahaan. Kemudian kategorikan di bawah jenis akun yang terdapat pada buku besar, semisal kewajiban, aset, pendapatan, biaya, dan ekuitas.

    Di kolom akun, maka anda harus menyebutkan akun tertentu yang sedang dibuat buku besarnya, seperti akun kas. Sementara itu, di kolom nomor halaman dan nomor akun berisi entri jurnal yang relevan untuk mempermudah kompilasi.

    Setelah itu, kolom tanggal dapat anda isi tanggal transaksi, kolom jumlah debet yang berisi keseluruhan entri debit akun beserta kolom jumlah kredit dan kolom keterangan yang berisi detail rincian transaksi. Selain itu, pada kolom jumlah kredit biasanya berisi seluruh entri kredit akun.

    4. Informasi Tentang Rekonsiliasi

    Rekonsiliasi buku besar merupakan bagian yang terpenting pada penutupan pembukuan. Oleh sebab itu, penting juga untuk mengetahui hal tersebut. Dari sini, tim akuntansi wajib memverifikasi secara teratur jika entri data pada buku besar telah akurat. Caranya dengan melakukan rekonsiliasi pada saldo akun menggunakan dokumen pendukung, misalya saja laporan bank bulanan.

    Proses rekonsiliasi ini harus dilakukan dengan cara teratur supaya kesalahan tidak semakin bertambah, caranya sebagai berikut :

    • Sesuaikan transaksi pada akun dan transaksi individual, lalu tinjau entri-entri pada jurnal penyesuaian.
    • Sesuaikan saldo awal pada akun dan detail rekonsiliasi akhir pada periode yang sebelumnya.
    • Melakukan peninjauan terhadap entri jurnal pembalik, lalu pastikan semuanya benar. Selain itu, pastikan pula detail akhir pada akun sesuai dengan saldo akhir akun.

    5. Mentransfer Entri Jurnal

    Jika verifikasi keakuratan pada buku besar sudah anda lakukan, tahap berikutnya yaitu mentransfer entri jurnal pada buku besar.

    Baca Juga : Ketahui Pentingnya Pembukuan bagi Perkembangan Bisnis Anda

    Manfaatkan Jurnal untuk Membuat General Ledger atau Buku Besar Perusahaan

    Bagi anda yang sulit membuat buku besar dengan cara manual untuk perusahaan dagang, maka kini anda bisa memakai software akuntansi Jurnal. Ini adalah software yang bisa memudahkan anda untuk mengelola finansial dan keuangan bisnis melalui berbagai macam fitur, mulai dari persediaan barang, laporan keuangan, rekosilitasi transaksi hingga pembayaran.

    Melalui aplikasi Jurnal, maka anda dapat mengerucutkan anggaran, energi dan juga waktu mengingat data keuangan perusahaan anda telah terproses dengan maksimal.

    Baca Juga : Pengertian Jurnal Penjualan dan Manfaatnya bagi Bisnis Anda

    Kesimpulan

    Accounting

    Dapat kita simpulkan bahwa general ledger memiliki peranan yang sangat penting bagi sebuah perusahaan, terutama untuk membantu perusahaan membuat keputusan bisnis yang tepat. Oleh karena itu, sebagai pemilik perusahaan anda wajib memiliki buku besar untuk pencatatan setiap transaksi keuangan.

    Eka Mulia
    Eka Mulia
    Hello, I'm Mohammad Eka Mulia, a junior content writer passionate about crafting compelling stories and engaging copy to help businesses and individuals reach their target audience through effective content. I bring a fresh perspective and eagerness to learn and grow in content creation.

    Artikel Terkait

    Baca Juga

    Coba Gratis Software EQUIP

    Diskusikan kebutuhan bisnis Anda dengan konsultan ahli kami dan dapatkan demonya! GRATIS!

    Ingin respon lebih cepat?

    Hubungi kami lewat Whatsapp

    Icon EQUIP

    Gabriella
    Balasan dalam 1 menit

    Gabriella
    Ingin Demo Gratis?

    Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami.
    628111775117
    ×

    Gabriella

    Active Now

    Gabriella

    Active Now