Pengertian Jurnal Penjualan dan Manfaatnya bagi Bisnis Anda

Setiap perusahaan pasti memerlukan jurnal penjualan dan pembelian dalam kegiatan transaksi. Tujuannya agar keuangan usaha dapat lebih terarah dan jelas. Seperti yang Anda ketahui tidak semua kegiatan jual-beli menggunakan uang tunai. Namun, ada juga yang memakai debit-credit karena terkesan lebih efisien. Jurnal keuangan perlu pelaku bisnis catat secara akurat sehingga tidak heran jika saat ini banyak pelaku usaha yang mulai beralih menggunakan software akuntansi terbaik. Selain itu, dalam membuat laporan keuangan perusahaan memerlukan seorang akuntan yang memiliki tanggung jawab dan ketelitian guna mencegah terjadinya kesalahan perhitungan yang dapat merugikan perusahaan. 

Sistem akuntansi terintegrasi dapat berjalan secara otomatis sehingga menghindari terjadinya human error. Baik jurnal pembelian maupun penjualan merupakan bagian penting dari jurnal akuntansi. Dengan bantuan sistem akuntansi tercanggih maka Anda dapat melacak segala jenis transaksi yang terjadi sehingga pencatatan jurnal keuangan dapat terorganisir. pencatatan transaksi bisnis juga akan lebih mudah karena adanya penyimpanan dan pengecekan data yang terjadi setiap saat dengan software akuntansi dari EQUIP. Pada artikel kali ini kita akan membahas lebih dalam mengenai jurnal penjualan.

jurnal penjualan

Pengertian Jurnal Penjualan

Jurnal penjualan adalah bagian dari jurnal khusus yang biasanya mencatat transaksi penjualan secara kredit. Transaksi inilah yang menyebabkan terjadi penambahan pada akun piutang dagang dan akun penjualan. Jurnal penjualan hanya Anda gunakan untuk mencatat transaksi piutang. Sehingga, transaksi lain atau yang menggunakan sistem tunai akan perusahaan catat pada jurnal penerimaan kas. Karena mencakup piutang, informasi yang tercantum dalam jurnal penjualan dapat lebih spesifik hingga meliputi tanggal transaksi yang telah perusahaan lakukan, nomor rekening, nama pelanggan, nomor faktur atau tagihan, dan juga nilai penjualan yang berhasil dilakukan. 

Baca juga: Cara Mempermudah Pembuatan Laporan Keuangan Perusahaan Anda dengan Sistem Akuntansi

Jurnal penjualan juga berfungsi sebagai alat untuk memantau organisasi bisnis supaya lebih mudah dalam melacak suatu transaksi jika dibutuhkan, apalagi jika transaksi tersebut sering terjadi secara berulang. Selain itu, Anda dapat mencatat dan mengunggah ke akun-akun  secara elektronik. Apabila pelaku usaha ingin melihat saldo yang sudah tercatat di buku besar umum, maka mereka dapat merujuk ke jurnal penjualan. Melalui sales journal ini, pelaku usaha dapat melacak secara jelas berapa pendapatan yang seharusnya mereka terima dari kegiatan penjualan yang dilakukan, tetapi masih belum dapat perusahaan tagih kepada pelanggan. Untuk mengakses salinan faktur anda bisa menggunakan nomor faktur yang tercantum dalam jurnal penjualan. 

Manfaat Jurnal Penjualan bagi Bisnis

manfaat
Sumber: gramedia.com

Jurnal penjualan memiliki manfaat untuk memudahkan perusahaan dalam melakukan pencatatan dan analisis transaksi untuk kemudian akuntan pindahkan ke buku besar. Kesalahan dalam mencatat dan menghitung juga dapat teratasi. Staf akuntan dapat dengan mudah memeriksa kembali apabila terjadi kesalahan penghitungan segera setelah transaksi itu selesai. Perusahaan juga dapat menghindari terjadinya fraud seperti penggelapan dan penipuan uang. Pencatatan jurnal penjualan barang dagang dalam jurnal khusus yang dilakukan secara kronologis membuat laporan keuangan sulit untuk diubah. Dengan demikian, pelaku bisnis dapat lebih tenang untuk memastikan bahwa keseluruhan kas bisnis memang digunakan untuk keperluan bisnis. 

Selain itu, adanya sales journal akan mempermudah pemeriksaan terhadap keuangan dan melakukan analisis secara berkala. pelaku usaha dapat memastikan setiap transaksi bisnis yang dilakukan selalu dicatat secara jelas dengan rekam data yang mudah untuk pelaku bisnis sajikan. Gunakan accounting software terlengkap untuk membantu Anda dalam mengelola laporan penjualan. 

Jenis-jenis Jurnal Penjualan

Umumnya terdapat empat jenis jurnal penjualan barang dagang yang sering perusahaan gunakan dalam akuntansi. Berikut penjabarannya: 

Tunai

Meskipun sebenarnya, sales journal diperuntukan untuk mencatat transaksi penjualan secara kredit. Namun, masih banyak pelaku usaha saat ini yang melakukan penjualan produk dengan cara tunai. Penjualan tunai akan input ke mesin kasir dan tercatat dalam berbagai akun. contohnya:

 Contohnya adalah transaksi penjualan tunai sebesar Rp2.800.000 sebagai berikut:

(Debet) Kas: Rp2.800.000

(Kredit) Penjualan: Rp2.800.000

Jika Anda menggunakan metode perpetual, maka harga pokok penjualan dan pengurangan jumlah persediaan juga wajib Anda catat. Sehingga, akun yang memuat jumlah persediaan akan menunjukkan berapa jumlah persediaan yang masih ada tapi belum terjual. 

Misalnya harga pokok penjualan pada tanggal 15 November 2020 adalah senilai Rp1.000.000. Maka, jurnal yang mencatat harga pokok penjualan dan pengurangan dalam persediaan adalah seperti berikut ini. 

(Debit) Harga Pokok Penjualan = Rp1.000.000

(Kredit) Persediaan = Rp1.000.000

Apabila Anda adalah seorang peritel yang ingin menggunakan kartu kredit maka penjualan tersebut akan tetap perusahaan catat sebagai penjualan tunai karena peritel biasanya menerima pembayaran beberapa saat ketika sudah terjadi penjualan. Penjualan tersebut nantinya akan badan kliring proses dan menghubungkan penjual dengan bank penerbit kartu kredit. Bank tersebut yang akan mentransfer uang tunai hasil dari penjualan ke rekening bank peritel dengan beban biaya pemrosesan yang badan kliring atau bank penerbit kartu kredit keluarkan sebesar 2-3% dari angka transaksi penjualan.

Intinya, jika pembeli membayar secara tunai maupun menggunakan kartu kredit maka penjualan akan tercatat seperti ditunjukkan di atas. Sedangkan, cara mencatat beban kartu kredit secara periodik adalah seperti ini,

(Debet) Beban kartu kredit = Rp60.000

(Kredit) Kas = Rp60.000

Baca juga: Bisnis Retail adalah: Bisnis yang Menguntungkan untuk Masyarakat

Kredit

Jurnal ini perusahaan gunakan pada saat menjual produknya secara kredit dan dicatat sebagai debit piutang usaha/dagang. Risiko dari melakukan penjualan dengan sistem kredit adalah terbitnya jurnal wesel tagih dan wesel bayar.

Contoh: penjualan secara kredit oleh PT. Kasih Terang senilai Rp 750.000 dan harga pokok penjualan yang senilai Rp 270.000. Maka perhitungannya adalah:

(Debit) Piutang Usaha = Rp 750.000

(Kredit) Penjualan = Rp 750.000

(Debit) Harga Pokok Penjualan = Rp 270.000

(Kredit) Persediaan = Rp 270.000

Retur dan potongan penjualan

Pihak pembeli memiliki hak untuk mengembalikan barang kepada penjual atau dapat Anda sebut sebagai retur penjualan. Namun, dalam kasus ini memerlukan alasan jelas yang telah pihak penjual setujui. Seperti barangnya cacat, rusak, tidak sesuai dengan gambar dan lain sebagainya. Namun, Umumnya pihak penjual akan mengurangi harga barang atau yang dapat kita kenal dengan pemberian potongan penjualan. Akan tetapi apabila retur atau potongan penjualan terjadi dalam credit sales. Maka pembeli akan menerbitkan memo kredit untuk pembeli. Memo tersebut akan menampilkan jumlah dan alasan kredit penjual dalam akun piutang usaha yang mana piutang usaha ini akan berkurang jumlahnya saat di kredit.

Jurnal diskon penjualan

Ketika melakukan transaksi jual beli tentunya Anda akan menemukan syarat penjualan. Nah, syarat tersebut merupakan syarat untuk waktu pembayaran tertentu yang sebelumnya telah kedua belah pihak sepakati dan biasanya dengan sebutan syarat kredit. Apabila pembeli melakukan pembayaran pada saat pengiriman maka syaratnya adalah pembayaran secara tunai. Begitupun sebaliknya jika pihak pembeli meminta kelonggaran waktu maka hal tersebut kita kenal sebagai syarat kredit dan umumnya dimulai sejak tanggal terjadinya transaksi penjualan seperti yang tertera pada faktur. 

Bila jatuh tempo pembayaran itu selama 60 hari, maka syaratnya adalah 60 hari bersih yang tercatat dengan n/60. Namun, bila jatuh tempo pembayaran terjadi di akhir bulan yang sama dengan bulan penjualan, maka syaratnya dapat Anda tulis sebagai n/eom (end-of-month).

Terdapat cara yang biasanya penjual gunakan untuk menarik pembeli agar membayar sebelum tanggal jatuh tempo yaitu dengan memberikan penawaran diskon

Misalnya, penjual bisa menawarkan potongan harga sebesar 2% jika pembeli membayar dalam kurun waktu 10 hari setelah tanggal faktur. Transaksi seperti itu bisa Anda tuliskan sebagai syarat 2/10. n/60  dan dibaca sebagai diskon 2% jika dibayar dalam 10 hari, jumlah bersihnya jatuh tempo dalam 60 hari. 

Contoh Jurnal Penjualan

Setelah melihat jenis sales journal yang sudah kami jabarkan beserta dengan contohnya. Mungkin sebagian dari Anda masih kesulitan untuk membuat jurnal tersebut. Berikut adalah contoh dari jurnal penjualan yang dapat Anda jadikan referensi. 

Jurnal penjualan
Sumber: dokumentasi pribadi/ word document

Berdasarkan contoh tersebut, dapat kita lihat bahwa ada beberapa transaksi penjualan yang perusahaan lakukan secara tunai dan kredit. Hal itu dapat Anda tandai dengan syarat penjualan yang tercatat. Kelola keuangan, arus kas, hingga pembuatan laporan keuangan dengan lebih mudah menggunakan Sistem akuntansi EQUIP serta otomatiskan pencatatan pembayaran dari pelanggan ataupun pembayaran ke vendor dalam satu platform yang terintegrasi.

Perbedaan Jurnal Penjualan dan Pembelian

Jurnal Pembelian memiliki tugas untuk mencatat semua transaksi pembelian barang usaha secara kredit. Sedangkan, jurnal penjualan, akan mencatat semua transaksi yang berhubungan dengan penjualan barang usaha secara kredit dengan pembayaran non tunai. Kedua jurnal ini memiliki peranan yang sangat penting bagi kelancaran bisnis.Dengan adanya kedua jurnal ini maka pelaku usaha dapat merekam setiap transaksi secara kredit. Kemudian, seluruh transaksi yang sudah tercatat dalam jurnal khusus dapat pelaku bisnis pindahkan ke pos pembelian/penjualan yang ada pada jurnal umum.

Kesimpulan

Jurnal penjualan

Jurnal penjualan memiliki pengertian agar Anda sebagai pelaku usaha dapat lebih mengoptimalkan kegiatan bisnis terutama dalam membuat laporan keuangan terkait piutang secara kredit. Adanya perhitungan transaksi pada jurnal penjualan dengan benar dapat menghindari kesalahan yang tidak Anda inginkan dan mencegah terjadinya kecurangan dalam transaksi. Selain itu, ada baiknya bagi Anda apabila mulai mempertimbangkan penggunaan sistem akuntansi dari EQUIP. Perangkat lunak ini telah lengkap dengan berbagai jenis fitur yang perusahaan butuhkan dalam proses pengelolaan finansial, seperti manajemen faktur dan pembayaran, manajemen nota kredit dan debit, manajemen pajak yang terlokalisasi, pembuatan berbagai laporan keuangan, manajemen multi-mata uang, rekonsiliasi rekening bank, akun analitik, dan lainnya.

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Baca Juga

Coba Gratis Software EQUIP

Diskusikan kebutuhan bisnis Anda dengan konsultan ahli kami dan dapatkan demonya! GRATIS!

Ingin respon lebih cepat?

Hubungi kami lewat Whatsapp

Icon EQUIP

Aurel
Balasan dalam 1 menit

Aurel
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami
+628111775117
×
Jadwalkan Demo Via WA