Biaya Overhead Pabrik: Pengertian dan Pengelolaannya

Biaya overhead pabrik adalah pengeluaran yang tidak langsung terkait dengan kegiatan produksi, mencakup biaya pengeluaran produksi selain bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung. Dalam operasi bisnis, biaya overhead pabrik terdiri dari komponen yang beragam. Pengelolaannya memerlukan ketelitian dan pemahaman mendalam.

Untuk bisa menghitung dan mengelola biaya overhead pabrik secara efektif, sebaiknya memahami konsep ini dengan baik. Hal tersebut amat penting dalam menyikapi kompleksitas pengeluaran tidak langsung dalam produksi.

DemoGratis

Dasar-Dasar Biaya Overhead Pabrik

Definisi dan Komponen Biaya Overhead

Biaya overhead pabrik merujuk pada pengeluaran tidak langsung terlibat dalam kegiatan produksi. Ini termasuk semua biaya produksi yang bukan bahan baku atau upah langsung. Komponen biaya overhead pabrik bervariasi dan penting untuk dikelola secara hati-hati. Memahami konsepnya sangat penting untuk pengelolaan biaya pabrik yang efisien.

Contoh dan Cara Menghitung Biaya Overhead

Sejumlah komponen overhead pabrik meliputi:

  1. Maintenance dan perbaikan peralatan
  2. Pengeluaran utilitas seperti listrik dan air
  3. Biaya asuransi pabrik
  4. Gaji dan tunjangan staf administrasi

Penghitungan biaya overhead pabrik bergantung pada metode yang dipilih, sesuai dengan karakter bisnis. Metode umum meliputi persentase penjualan, jam kerja langsung, dan unit produksi. Pemilihan metode yang tepat menjadi kunci untuk estimasi biaya overhead yang akurat.

Cara Menghitung Biaya Overhead Pabrik

Mengumpulkan Semua Biaya Tidak Langsung

Tahapan awal yaitu menghimpun biaya tidak langsung perusahaan. Ini termasuk biaya administrasi, pemeliharaan fasilitas, dan utilitas. Penting merinci setiap biaya demi perhitungan yang jitu.

Alokasi Biaya Overhead per Unit atau Jam Kerja

Setelah biaya tidak langsung terkumpul, giliran alokasi overhead. Ada dua metode yaitu alokasi per unit produksi atau jam kerja. Keduanya mempunyai keunggulan masing-masing.

  1. Alokasi Berdasarkan Unit Produksi: Metode ini mengalikan biaya overhead ke setiap unit. Contohnya, dengan biaya total Rp 10.000.000 dan 1.000 unit diproduksi, setiap unit dikenai Rp 10.000.
  2. Alokasi Berdasarkan Jam Kerja: Di metode ini, biaya overhead dialokasikan berdasarkan jam produksi. Dengan biaya keseluruhan Rp 10.000.000 dan 1.000 jam kerja, setiap jam kerja dinilai Rp 10.000.

Strategi Pengelolaan Biaya Overhead

Teknik Efisiensi dalam Mengelola Biaya Overhead

Re-evaluasi proses produksi esensial untuk identifikasi area perbaikan dan penghematan biaya. Usaha mengurangi pemborosan diperlukan agar efisiensi meningkat.

Otomatisasi dan teknologi ditawarkan sebagai cara efektif untuk mengurangi overhead. Penggunaan sistem otomatis dalam proses pemantauan inventaris dan manajemen produksi, misalnya, membantu menstabilkan biaya operasional.

Outsourcing bisa menjadi pilihan bijak untuk kegiatan non-inti bisnis, seperti pemeliharaan peralatan, dengan potensi pengurangan biaya overhead internal.

Pentingnya Analisis Biaya Overhead untuk Pengambilan Keputusan

Analisis biaya overhead krusial dalam pengambilan keputusan bisnis. Melalui analisis tersebut, Anda mampu:

  • Mengidentifikasi varian biaya adalah poin kritis analisis. Perbandingan antara biaya aktual dengan perkiraan overhead membuka peluang koreksi efisiensi.
  • Memahami biaya overhead pada produk membantu menghitung harga jual yang adil serta menguntungkan. Ini krusial untuk daya saing pasar.
  • Analisis kinerja produk atau layanan berdasarkan biaya overhead memberikan wawasan yang jelas. Anda dapat menjejak kontribusi keuntungan produk dan membuat keputusan investasi cerdas.
  • Memadukan strategi efisiensi dengan analisis overhead yang mendalam kunci keberhasilan pengelolaan biaya overhead pabrik. Ini, pada gilirannya, berdampak positif pada kesehatan operasional dan keuangan perusahaan.

Baca juga: Pengertian dan Cara Menghitung HPP (Harga Pokok Penjualan)

Tantangan dan Solusi dalam Manajemen Biaya Overhead

Manajemen biaya overhead pabrik merupakan isu kompleks. Menjalankan pengelolaan secara efektif memunculkan beragam tantangan:

Identifikasi dan Penanganan Biaya Overhead yang Tidak Efisien

Analisis mendalam terhadap komponen biaya overhead pabrik diperlukan untuk identifikasi biaya yang tidak memberikan nilai tambah. Setelah diketahui, langkah selanjutnya adalah mencari solusi. Mungkin tentang mengurangi penggunaan sumber daya tak perlu, meningkatkan efisiensi produksi, atau menemukan opsi pengeluaran yang lebih efisien. Dengan pendekatan ini, beban biaya bisa ditekan, meningkatkan profitabilitas.

Penerapan Teknologi dalam Optimalisasi Biaya Overhead

Penerapan teknologi menjadi kunci dalam mengoptimalkan biaya overhead pabrik. Salah satu solusi yang efektif adalah menggunakan software manufaktur ERP (Enterprise Resource Planning) yang dilengkapi dengan modul manufaktur khusus. Software manufaktur ini dapat membantu dalam:

1. Pemantauan dan Pengendalian Biaya:

  • Melacak dan menganalisis pengeluaran overhead secara real-time, sehingga memungkinkan identifikasi dan koreksi dini terhadap inefisiensi.
  • Mengotomatisasi proses pengumpulan dan analisis data, sehingga menghemat waktu dan meningkatkan akurasi.
  • Menyediakan laporan dan dashboard yang mudah dipahami untuk membantu pengambilan keputusan yang tepat.

2. Perbaikan Efisiensi Operasional:

  • Mengoptimalkan penjadwalan produksi, meminimalkan waktu henti mesin, dan meningkatkan utilisasi sumber daya.
  • Meningkatkan efisiensi manajemen inventaris, mengurangi pemborosan bahan baku, dan mengoptimalkan tingkat stok.
  • Meningkatkan kolaborasi dan komunikasi antar departemen, sehingga meminimalkan kesalahan dan meningkatkan produktivitas.

3. Pengambilan Keputusan Berbasis Data:

  • Menyediakan data historis dan prediksi biaya overhead untuk membantu dalam perencanaan dan penganggaran yang lebih akurat.
  • Memungkinkan simulasi berbagai skenario “what-if” untuk mengevaluasi dampak perubahan pada biaya overhead.
  • Mendukung pengambilan keputusan berbasis data yang objektif dan terukur.

Rekomendasi Software Manufaktur EQUIP:

Salah satu software manufaktur ERP yang direkomendasikan untuk mengoptimalkan biaya overhead adalah EQUIP. Software ini memiliki beberapa fitur yang dapat membantu dalam mengendalikan biaya overhead, seperti:

  • Modul manajemen biaya yang komprehensif
  • Alat pelacakan dan analisis pengeluaran real-time
  • Laporan dan dashboard yang mudah dipahami
  • Fitur optimasi penjadwalan produksi
  • Sistem manajemen inventaris yang canggih
  • Platform kolaborasi dan komunikasi yang terintegrasi

Software manufaktur EQUIP telah digunakan oleh berbagai perusahaan manufaktur terkemuka di Indonesia dan terbukti efektif dalam membantu mereka mengoptimalkan biaya overhead dan meningkatkan profitabilitas. Coba demo gratis sekarang!

Naira Ananda
Naira Ananda
I am a creative and efficient individual who thrives in fast-paced environments. I possess a deep understanding of technology and how to leverage it to create engaging content that resonates with audiences.

Artikel Terkait

Baca Juga

Coba Gratis Software EQUIP

Diskusikan kebutuhan bisnis Anda dengan konsultan ahli kami dan dapatkan demonya! GRATIS!

Ingin respon lebih cepat?

Hubungi kami lewat Whatsapp

Icon EQUIP

Gabriella
Balasan dalam 1 menit

Gabriella
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami.
628111775117
×

Gabriella

Active Now

Gabriella

Active Now